Review Wardah Everyday Beauty Balm Cream by Dwi Amaliya

Wardah Everyday Beauty Balm (BB) Cream adalah konsep make up + skin care yang terinspirasi dari alam, untuk kulit cantikmu yang tampak sehat ternutrisi. Dengan Water Break Technology untuk kesegaran ekstra saat aplikasi. 

Harga : ,-

“Yang aku suka adalah cukup bagus hasilnya, asal jangan kepanasan aja. Oil control-nya lumayan bagus, 6 jam dipakai hasilnya masih lumayan bagus. Murah harganya, diantara BB cream dalam negeri seperti dari Garnier dan Ponds, ini yang paling bagus.”

Sebelum mulai ngereview kenalin dulu, nama aku Amaliya. Salam kenal^^

Ini adalah kedua kalinya dipercayain tim Yukcoba.in buat ngereview. Sebelumnya aku review Sew Star Mobile Bag, Xie Xie ya tim Yukcoba.in! ^^ besok-besok lagi ya~

Okey, kali ini aku mau ngereview barang yang aku dapet dari tim Yukcoba.in yaitu Wardah Everyday Beauty Balm Cream. Jadi BB cream dari wardah ini punya 2 varian doang kalo nggak salah, yaitu Light dan Natural. Kebetulan aku dapetnya yang Light.

Wardah BB cream ini juga mengandung Water Break Technology untuk kesegaran extra saat diaplikasikan dan juga SPF 30 yang berfungsi melindungi kulit dari bahaya ultraviolet. Selain itu juga dilengkapi oil control dan ekstrak aloe vera, untuk mengkontrol produksi sebum juga minyak dan untuk melembabkan.

Kemasan

kalo dari kemasan, khas Wardah banget deh, warnanya hijau toska dan coklat. Bagus kok, kesannya itu kalemmm banget.

Isi

Kebetulan aku dapetnya yang 15ml, ada yang isinya lebih besar lagi yaitu 30ml. Teksturnya sendiri agak kental, perpaduan antara pelembab fondation gitu deh. Juga nggak ada bau apa-apa.

Setelah Dipakai

Setelah cuci muka sampai bersih, sebelum aku pakai Wardah Everyday Beauty Balm Cream, aku pakai toner buat kulit berminyak dulu dari Sariayu Martha Tilaar yang warnanya biru. Abis itu aku pakai Hada Labo Lotion, dilanjut Hada Labo yang Milk. Aku pakai itu biar pori pori aku agak kecil juga biar wajah aku lembab plus mulus. Soalnya Wardah ini kurang melembabkan, juga kalo ada bekas diwajah hasilnya jadi membekas gitu kalo tanpa pelembab. Kalo udah dipakaiin Hada Labo tipis-tipis gitu, baru aku pakai BB cream Wardahnya. Aku pakainya nggak tebel-tebel, cuma 1 layer doang. Terus aku pakai bedak tipis banget. Oh iya, hati-hati ya pakai bedaknya, kalo ketebelan jadinya aneh banget. Apalagi kalo udah agak berminyak dan keringetan. Kalo enggak mau pakai bedak juga enggak apa-apa, udah lumayan bagus kok.

Lalu pas aku pakai ke sekolah itu, ada beberapa bagian yang luntur gara gara keringetan, meskipun ada SPF 30 nya, kalo udah kena sinar matahari sebentar langsung keringetan banyak banget. Jadi jangan sampai kepanasan ya kalo mau pakai ini, nanti cemong-cemong. Terus oil controlnya lumayan bagus kok, tapi kalo udah 4 jam-an gitu mesti ditisu sedikit-dikit di T area. Karena kulit aku putih, pakai yang light sih nggak masalah. tapi menurut aku kalo kulit kamu sawo matang mending pakai yang natural shide, lebih bagus hasilnya. Kalo pakai juga jangan tebel-tebel ya, sedikit aja udah bagus kok. Kira-kira ya seujung jari aja cukup, sisa malah. Terus di T area tipis aja pakainya.

Yang aku suka:

  • Cukup bagus hasilnya, asal jangan kepanasan aja.
  • Oil control-nya lumayan bagus, 6 jam dipakai hasilnya masih lumayan bagus asal enggak kepanasan. Tapi kalo aku sih bakalan aku hapus/cuci muka kalo udah 6 jam, udah nggak betah.
  • Murah harganya, diantara BB cream dalam negeri seperti dari Garnier dan Ponds, ini yang paling bagus.
  • Tanpa bedak pun, hasilnya kelihatan natural. Noda diwajah ku lumayan ketutup ^^

Yang aku nggak suka:

  • Kalau kepanasan gampang luntur.
  • Sebelum pakai BB cream Wardah ini, lebih baik pakai pelembab. Soalnya kurang melembabkan, hasilnya juga nggak flowless kalo nggak dipakaiin pelembab seperti Hada Labo lotion dan Hada Labo Milk.
  • Kalau pakainya ketebelan sedikit, hasilnya jadi kayak pakai topeng.
  • Entah kenapa kalau dipakaiin bedak hasilnya agak aneh. Jadi kayak karuan gitu di area bawah mata.

Oh iya, difoto itu yang foto before-nya wajah aku ketutupan bayangan tangan. Kalo dilihat foto After, hasilnya jadi putih banget. Sebenernya sih enggak terlalu beda before sama afternya. Cuma emang lumayan nutupi noda di wajah. Juga hasilnya lumayan flowless gitu.

Selesai deh reviewnya, makasih buat Tim Yukcoba.in juga buat yang udah sempetin baca. See you next time.^^

gambar review ke-1 untuk Wardah Everyday Beauty Balm Cream gambar review ke-2 untuk Wardah Everyday Beauty Balm Cream gambar review ke-3 untuk Wardah Everyday Beauty Balm Cream

Review tentang Wardah Everyday Beauty Balm Cream ini dibagikan oleh Dwi Amaliya. Kenalan dengan Dwi Amaliya lebih lanjut lewat akun berikut.

Tertarik menjadi reviewer dan mencoba barang secara gratis? Ikutan program Get Items sekarang

Sebelum mulai ngereview kenalin dulu, nama aku Amaliya. Salam kenal^^ Ini adalah kedua kalinya dipercayain tim Yukcoba.in buat ngereview. Sebelumnya aku review Sew Star Mobile Bag, Xie Xie ya tim Yukcoba.in! ^^ besok-besok lagi ya~ Okey, kali ini aku mau ngereview barang yang aku dapet dari tim Yukcoba.in yaitu Wardah Everyday Beauty Balm Cream. Jadi BB cream dari wardah ini punya 2 varian doang kalo nggak salah, yaitu Light dan Natural. Kebetulan aku dapetnya yang Light. Wardah BB cream ini juga mengandung Water Break Technology untuk kesegaran extra saat diaplikasikan dan juga SPF 30 yang berfungsi melindungi kulit dari bahaya ultraviolet. Selain itu juga dilengkapi oil control dan ekstrak aloe vera, untuk mengkontrol produksi sebum juga minyak dan untuk melembabkan. Kemasan kalo dari kemasan, khas Wardah banget deh, warnanya hijau toska dan coklat. Bagus kok, kesannya itu kalemmm banget. Isi Kebetulan aku dapetnya yang 15ml, ada yang isinya lebih besar lagi yaitu 30ml. Teksturnya sendiri agak kental, perpaduan antara pelembab fondation gitu deh. Juga nggak ada bau apa-apa. Setelah Dipakai Setelah cuci muka sampai bersih, sebelum aku pakai Wardah Everyday Beauty Balm Cream, aku pakai toner buat kulit berminyak dulu dari Sariayu Martha Tilaar yang warnanya biru. Abis itu aku pakai Hada Labo Lotion, dilanjut Hada Labo yang Milk. Aku pakai itu biar pori pori aku agak kecil juga biar wajah aku lembab plus mulus. Soalnya Wardah ini kurang melembabkan, juga kalo ada bekas diwajah hasilnya jadi membekas gitu kalo tanpa pelembab. Kalo udah dipakaiin Hada Labo tipis-tipis gitu, baru aku pakai BB cream Wardahnya. Aku pakainya nggak tebel-tebel, cuma 1 layer doang. Terus aku pakai bedak tipis banget. Oh iya, hati-hati ya pakai bedaknya, kalo ketebelan jadinya aneh banget. Apalagi kalo udah agak berminyak dan keringetan. Kalo enggak mau pakai bedak juga enggak apa-apa, udah lumayan bagus kok. Lalu pas aku pakai ke sekolah itu, ada beberapa bagian yang luntur gara gara keringetan, meskipun ada SPF 30 nya, kalo udah kena sinar matahari sebentar langsung keringetan banyak banget. Jadi jangan sampai kepanasan ya kalo mau pakai ini, nanti cemong-cemong. Terus oil controlnya lumayan bagus kok, tapi kalo udah 4 jam-an gitu mesti ditisu sedikit-dikit di T area. Karena kulit aku putih, pakai yang light sih nggak masalah. tapi menurut aku kalo kulit kamu sawo matang mending pakai yang natural shide, lebih bagus hasilnya. Kalo pakai juga jangan tebel-tebel ya, sedikit aja udah bagus kok. Kira-kira ya seujung jari aja cukup, sisa malah. Terus di T area tipis aja pakainya. Yang aku suka: Cukup bagus hasilnya, asal jangan kepanasan aja. Oil control-nya lumayan bagus, 6 jam dipakai hasilnya masih lumayan bagus asal enggak kepanasan. Tapi kalo aku sih bakalan aku hapus/cuci muka kalo udah 6 jam, udah nggak betah. Murah harganya, diantara BB cream dalam negeri seperti dari Garnier dan Ponds, ini yang paling bagus. Tanpa bedak pun, hasilnya kelihatan natural. Noda diwajah ku lumayan ketutup ^^ Yang aku nggak suka: Kalau kepanasan gampang luntur. Sebelum pakai BB cream Wardah ini, lebih baik pakai pelembab. Soalnya kurang melembabkan, hasilnya juga nggak flowless kalo nggak dipakaiin pelembab seperti Hada Labo lotion dan Hada Labo Milk. Kalau pakainya ketebelan sedikit, hasilnya jadi kayak pakai topeng. Entah kenapa kalau dipakaiin bedak hasilnya agak aneh. Jadi kayak karuan gitu di area bawah mata. Oh iya, difoto itu yang foto before-nya wajah aku ketutupan bayangan tangan. Kalo dilihat foto After, hasilnya jadi putih banget. Sebenernya sih enggak terlalu beda before sama afternya. Cuma emang lumayan nutupi noda di wajah. Juga hasilnya lumayan flowless gitu. Selesai deh reviewnya, makasih buat Tim Yukcoba.in juga buat yang udah sempetin baca. See you next time.^^

Harga : ,-
Dapat dibeli di :
Brand : Warda

Beli di Sini

2 Review

REVIEWS

Beaute recipe Japanese Rice Facial Wash Gel

Beaute recipe Japanese Rice Facial Wash Gel

Beauty

"Beaute Recipe Japanese Rice Facial Wash Gel melembabkan kulit wajah sehingga cocok untuk kulit kering.”

Read Review
Jill Beauty Body Butter Blue Ocean Scent

Jill Beauty Body Butter Blue Ocean Scent

Beauty

"Jill Beauty Body Butter Blue Ocean Scent mudah menyerap, tidak lengket, dan membuat kulit lembut.”

Read Review
Nuface Prominent Essence facial Mask Gold Cocoon

Nuface Prominent Essence facial Mask Gold Cocoon

Beauty

"Bahan masker yang tipis dan wangi lembut membuat aku nyaman pakai Nuface Prominent Essence facial Mask Gold Cocoon.”

Read Review

ITEMS TO REVIEW

Wangsa Jelita Beauty Oil Lavender

Hot Item   •  Beauty   •  Bisa Dicoba

Wangsa Jelita Beauty Oil Lavender merupakan minyak dengan aroma levender mempunyai banyak manfaat diantara yaitu melembabkan kulit dan sebagai make up remover, mudah diserap di kulit.

Cobain

Beauty Story Sweet Lip and Cheek Sweet Pea

Hot Item   •  Beauty   •  Bisa Dicoba

Beauty Story Sweet Lip and Cheek Sweet Pea merupakan krim pewarna yang dapat digunakan sebagai pemulas pipi dan bibir menjadikan tampilan kamu lebih cantik.

Cobain

Island Secret Bali Face and Body Scrub

Hot Item   •  Beauty   •  Bisa Dicoba

Nikmati manfaat scrub kopi untuk perawatan wajah dan tubuh bersama Island Secret Bali, yang mengandung bahan-bahan alami untuk mengangkat sel-sel kulit mati dan mencerahkan kulit.

Cobain
Back To Top